Jumat, 24 Agustus 2012

KEMENYAN SUMATRA

JAE Efata

KEMENYAN SUMATRA

ASAL: DOLOK SANGGUL, SUMATRA UTARA



Kemenyan adalah getah (resin, hars) yang dikeluarkan oleh luka-luka memar di kulit batang pohon beberapa spesies Styrax yang tumbuh di Sumatra, Jawa, dan Thailand. Beberapa jenis yang biasa diperdagangkan adalah kemenyan sumatra yang berasal dari pohon kemenyan durame (S. benzoin) dan kemenyan toba (S. paralleloneurus), serta kemenyan siam yang dihasilkan oleh pohon S. tonkinensis dan S. benzoides.

Kemenyan telah diperdagangkan semenjak zaman dahulu sebagai bahan parfum, setanggi, dan juga bahan obat-obatan. Kemenyan dalam bahasa Inggris dikenal sebagai benzoin. Kata ini kemungkinan berasal dari bahasa Arab lubān jāwī (لبان جاوي, setanggi dari Jawa); yang melalui jaringan perdagangan Laut Tengah berubah dalam pengucapan menjadi benjawi dalam bahasa Katalunya, benjuì dalam bahasa Italia, dan akhirnya benzoë dalam bahasa Latin.

Kemungkinan pada masa lampau ada beberapa banyak bahan setanggi yang aroma dan sifatnya bermiripan, sehingga acap dipertukarkan nama dan penggunaannya. Pohon Liquidambar orientalis dari Turki menghasilkan resin yang serupa, yang dikenal dalam perdagangan sebagai storax atau Levant styrax. Diduga, kemenyan dari jenis inilah –setidaknya sebagian– yang pada masa lalu diperdagangkan di wilayah Yunani dan Romawi kuno; meskipun pada masa yang sebelumnya kemenyan dari sejenis Styrax –mungkin dari S. officinalis – memang diimpor oleh pedagang Funisia dari wilayah Timur Dekat. Beranekanya kemenyan yang beredar ini juga terlihat dari catatan Herodotos, ahli sejarah dari abad ke-5 s.M. adalah getah (resin, hars) yang dikeluarkan oleh luka-luka memar di kulit batang pohon beberapa spesiesStyrax yang tumbuh di Sumatra, Jawa, dan Thailand. Beberapa jenis yang biasa diperdagangkan adalah kemenyan sumatra yang berasal dari pohon kemenyan durame (S. benzoin) dan kemenyan toba (S. paralleloneurus), serta kemenyan siam yang dihasilkan oleh pohon S. tonkinensisdan S. benzoides.

Kemenyan telah diperdagangkan semenjak zaman dahulu sebagai bahan parfum, setanggi, dan juga bahan obat-obatan. Kemenyan dalam bahasa Inggris dikenal sebagai benzoin. Kata ini kemungkinan berasal daribahasa Arab lubān jāwī (لبان جاوي, setanggi dari Jawa); yang melalui jaringan perdaganganLaut Tengah berubah dalam pengucapan menjadi benjawi dalam bahasa Katalunya, benjuì dalam bahasa Italia, dan akhirnya benzoëdalam bahasa Latin.
Kemungkinan pada masa lampau ada beberapa banyak bahan setanggi yang aroma dan sifatnya bermiripan, sehingga acap dipertukarkan nama dan penggunaannya. Pohon Liquidambar orientalis dari Turki menghasilkan resin yang serupa, yang dikenal dalam perdagangan sebagai storax atau Levant styrax. Diduga, kemenyan dari jenis inilah –setidaknya sebagian– yang pada masa lalu diperdagangkan di wilayah Yunani dan Romawi kuno; meskipun pada masa yang sebelumnya kemenyan dari sejenis Styrax –mungkin dari S. officinalis – memang diimpor oleh pedagang Funisia dari wilayah Timur Dekat. Beranekanya kemenyan yang beredar ini juga terlihat dari catatan Herodotos, ahli sejarah dari abad ke-5 s.M.

Pengobatan

Resin kemenyan telah lama digunakan dalam pengobatan. Ibnu Sina (ابن سینا, Avicenna), ahli kedokteran Islam, telah membahas kemenyan S. officinalis dalam bukunya Al-Qanun fi al-Tibb (القانون في الطب, Aturan-aturan Pengobatan). Ia menyarankan penggunaan kemenyan, dicampur dengan bahan pengeras dan antibiotika, untuk mengobati dan menambal gigi. Kemenyan juga termasuk salah satu komponen dalam pembuatan "Theriaca Andromachi Senioris", semacam obat anti racun dan penyembuh aneka penyakit dari abad ke-17.

Tingtur benzoin, yakni larutan kemenyan dalam alkohol, digunakan sebagai desinfektan dan anestesi lokal untuk mengobati luka-luka kecil. Uap tingtur benzoin yang diteteskan dalam air panas dan dihirup, digunakan untuk menyembuhkan pilek, bronkitis dan juga asma.

SUMBER: klik disini




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar